Hikayat Berdirinya WhatsApp

Menurut Bonanza88, riwayat Whatsapp perlu didengarkan karena tidak seperti cerita startup biasa di mana beberapa pendiri mempunyai gagasan yang membuat mereka keluar perguruan tinggi, membuat team, dan memperoleh permodalan awalnya dari raksasa seperti Facebook atau Google.

WhatsApp dikonseptualisasikan bukan oleh mahasiswa tapi oleh beberapa orang yang berumur tiga beberapa puluh dan mempunyai tugas masih tetap di perusahaan populer.

Cukup dengan konsep simpel, “Tanpa iklan! Tidak ada permainan! Tidak ada gimmick!”, program perpesanan ini dapat menang atas raksasa seperti iMessage, Blackberry, Facebook Messenger dan banyak lagi dan. Apalagi mereka cuma bekerja dengan staff sekitaran 50 orang pegawai saja.

Program pesan internet ini dikonseptualisasikan karena keperluan aktual (mendemokratisasi komunikasi berbasiskan telepon), dan sukses karena sanggup manfaatkan nyaris tiap trend yang ada seperti pernyataan push dan keperluan seperti enkripsi.

Lalu luar biasanya, bahkan juga sesudah lebih dari 10 tahun berdiri, perusahaan ini masih membesarkan hati konsep tanpa iklan, tanpa permainan, dan tanpa gimmick sekalian hasilkan penghasilan juta-an dolar.

Berikut riwayat singkat WhatsApp yang menerangkan konseptualisasinya dan mode usaha WhatsApp awal.

Siapakah yang Membangun WhatsApp?

Dua bekas pegawai Yahoo, Brian Acton dan Jan Koum membuat WhatsApp, program perpesanan untuk handphone di tahun 2009.

Ceritanya diawali saat ke-2 nya stop bekerja untuk lakukan perjalanan keliling dunia. Tetapi selekasnya, tabungan mereka mulai berkurang, dan mereka harus melamar kerja di Facebook, yang tidak jalan sama sesuai rencana.

Mereka cukup sedih, tapi ketidakberhasilan ini bawa mereka untuk mengawali perjalanan hidup baru, yakni WhatsApp.

 

WhatsApp 1.0

Di awal tahun 2009, Jan Koum beli sebuah iPhone dan langsung mengetahui kekuatan yang berada di industri program di App Toko yang baru berusia beberapa bulan. Ia ingin membuat program yang memperlihatkan status di samping nama pribadi pemakai.

Koum membahas gagasan itu dengan Acton. Pasangan ini lalu memperbaiki gagasan mereka untuk WhatsApp sepanjang acara kumpul mingguan bersama di dalam rumah Alex Fishman.

Tetapi, untuk dapat jalankan gagasan ini, mereka memerlukan kontribusi seorang dengan kekuatan pengembang iOS. Maka Alex mengenalkannya ke pengembang asal Rusia, Igor Solomennikov, yang dia dapatkan di RentACoder.com.

Awalnya perjalanannya tidak selamanya mulus, tapi mereka terus mengambil langkah maju seperti banyak pebisnis sukses lainnya. Koum pada akhirnya sukses meningkatkan program iOS dan mendaftar WhatsApp inc. di California pada 24 Februari 2009.

Ia menyebutnya ‘WhatsApp’ karena terdengarannya lebih seperti ‘what’s up (yang memiliki arti ‘ada apa’ dengan bahasa inggris). Ia memandang ini sesuai dengan ide sebagai program yang memperlihatkan status pemakai.

Pertama kalinya didemokan, tidak ada yang menyenanginya, terhitung Fisherman. Permasalahan seperti battery terkuras, program berhenti dan yang lain jadi masalah yang dikeluhkan.

Ini membuat Koum benar-benar sedih hingga ia kehilangan semua keinginan dan berpikiran untuk memulai mencari kerja baru. Untungnya, Acton menyemangati dengan menjelaskan, “Kamu bisa menjadi idiot bila stop sekarang. Kasih waktu beberapa waktu lagi.”

Tambahan Pernyataan Push

Pada Juni 2009, Apple mengeluarkan penyempurnaan pernyataan push (push notification). Argumen untuk penyempurnaan ini untuk mengingati pemakai saat mereka telah lama tidak memakai program yang diinstal.

Jan manfaatkan penyempurnaan ini dan lakukan beberapa peralihan pada Whatsapp, yang mengirimi pernyataan push ke rekan setiap pemakai mengganti statusnya di program.

Rekan-rekan Fishman di Rusia menganggap membahagiakan dan memulai memakainya untuk mengupdate kehadiran mereka sendiri dan lakukan ping ke tiap rekan mereka dengan status seperti – “Aku bangun telat” atau “Tidak dapat berbicara, aku di gym “.

Dalam waktu cepat, feature ini berbeda peranan jadi aliran untuk pesan instant, dan pemakai mulai mengobrol keduanya lewat status. Misalnya seorang akan mempublikasikan “Ada apakah, Karen?” dan Karen akan membalasnya dengan mengganti statusnya.

Jan mengenal peluang yang tidak tersengaja ini dan selekasnya mengetahui pentingnya tingkatkan mode operasi program status ke program pesan instant berbasiskan internet. Ini ialah bagaimana versus 2.0 muncul.

WhatsApp 2.0

Selekasnya sesudah mengetahui ada pasar besar akan program pesan instant, WhatsApp 2.0 dikeluarkan dalam tahapan beta. Sebagian besar pemakai menyenangi ide masuk ke program cukup dengan nomor telepon. Mereka juga sukai ide mengirimi pesan ke contact memakai internet bukannya paket SMS operator.

Itu karena kompetitor pesan lewat internet seperti BBM Blackberry cuma terbatas untuk Blackberry, dan Google G-Talk dan Skype mewajibkan Anda untuk share ID unik untuk dapat berbicara sama orang lain.

Pemakai juga menyenangi feature pertanda check double untuk memperlihatkan jika sebuah pesan sudah diterima.

Ini jadikan WhatsApp program dengan utilitas tinggi, dan pemakainya naik tinggi jadi 250.000 orang cuma dalam beberapa bulan.

Asumsi Nilai

Saat periode eksperimen beta usai, dan program itu dikeluarkan secara terbatas di App Toko untuk iPhone pada November 2009. Program ini mencolok sebagai alternative prima untuk mengirimi SMS dalam negeri serta internasional secara gratis.

Selekasnya sesudah program dikeluarkan, ke-2 pendiri WhatsApp banjir e-mail dari pemakai iPhone yang bertanya mengenai prospect masa datang program. Mereka menanyakan apa itu akan dikeluarkan untuk Nokia dan BlackBerry , karena ke-2 merk itu ialah pemain besar pasar handphone saat itu.

Jan selekasnya sewa salah satunya temannya, Chris Peiffer, untuk membikin program versus BlackBerry, yang mereka luncurkan 2 bulan kemudian.

Tapi Chris, seperti beberapa orang yang lain tinggal di AS, sedikit sangsi akan masa datang program ini. Menurut dia, waktu itu warga telah mempunyai SMS sebagai alat pengirim pesan text dan peluang tidak akan ingin beralih ke program lain.

Harus dipahami, bahkan juga sepanjang tahun 2009, biaya masih tetap untuk SMS dan menit gratis ditawari oleh nyaris tiap operator mobile, dan nyaris tidak ada stimulan untuk beberapa orang di AS untuk berpindah ke WhatsApp.

Rupanya semenjak awalnya Koum dan Acton mempunyai gagasan untuk bawa program ini ke dunia di luar AS. Khususnya Eropa dan Asia, di mana pesan text terbatasi dan ditanggung ongkos yang lebih mahal.

WhatsApp Saat ini

Di dunia di mana keinginan dan reputasi program tak pernah konstan, Brian Acton dan Jan Koum sanggup menjaga program mereka masih tetap di pucuk, karena taktik tanpa iklan mereka.

Lebih dari 1,5 miliar orang di 180 negara memakai WhatsApp saat ini. Basis ini sudah mengganti SMS, MMS, dan feature kedaluwarsa yang lain dari operator mobile, yang awalnya dipakai oleh masyrakat untuk berbicara, jadi benar-benar tidak berguna.

WhatsApp bahkan juga sudah mengeluarkan program versus desktop (WhatsApp Situs) untuk mempermudah pemakaian di PC atau Mac.

Leave a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *